Sunday, 27 September 2009

Komunikasi dalam pembentangan

Baiklah! Mula-mula, kita akan berkenalan dengan perkataan pembentangan. Apa itu pembentangan. Pembentangan adalah suatu bentuk komunikasi satu hala bertujuannnya untuk menyampaikan maklumat.

“Pembentangan adalah suatu bentuk komunikasi satu hala bertujuan untuk menyampaikan maklumat.”

Kalau maklumat itu berjaya disampaikan dengan berkesan, maksudnya pembentangan itu berkesan. Jadi fokus utama dalam pembentangan ialah menyampaikan maklumat tersebut. Ada faham!? Ya tuan! Komunikasi satu hala pula bermaksud, kita yang menyampaikan maklumat bukan yang menerima maklumat. Walaupun, dalam pembentangan yang hebat giler, komunikasi yang berlaku bukanlah setakat satu hala.
Komunikasi pula ada bab nya. Ini aliran prosesnya.
  1. Penghantar mempunyai data.
  2. Penghantar enkod data
  3. Data yang telah dienkod dipanggi mesej.
  4. Mesej dihantar oleh penghantar.
  5. Mesej diterima oleh penghantar.
  6. Mesej di-dekod menjadi data oleh penerima.
  7. Penerima mempunyai data.

     Tengok kompleks tak? Ya! Itu kerana saya saja bagi kompleks. Seperti yang dapat dilihat dalam komunikasi, kerjanya ialah menghantar data. Yang menghantar data namanya penghantar. Dan dalam kes kita iaitu pembentangan, penghantar itu ialah pembentang. Yang menerima data pula ialah penerima. Dan dalam kes kita penerima itu ialah penonton. Komunikasi ini berjaya jika data yang diterima oleh penerima sebijik dengan data yang cuba dihantar oleh penghantar. Tapi, untuk menghantar data itu, data itu perlu ditukarkan (enkod) kedalam bentuk mesej. Dia tak boleh terus hantar data itu sebab otak diorang tak bercantum. Kalau bercantum mungkinlah. Mesej itu adalah stimulus yang boleh diterima oleh panca indera. Ya! Contohnya, kentut mengelarkan bau iaitu stimulus kepada hidung yang memberi data bahawa ada yang dah kentut. Oklah saya bagi contoh lain, main kentut tak elok pulak kan. Perkataan “saya berumur tiga tahun” merupakan suatu gelombang udara yang boleh dikesan oleh telinga. Tapi telinga tak faham apa itu. Teliga tahu, itu hanyalah gelombang udara. Dia pun hantar mesej gelombang itu kepada otak. Dan kemudian otak itu akan menukarkan gelombang itu kepada ayat dan kemudian ia akan mentafsir (dekod) ayat itu.
    Jadi apa yang kita faham? Penghantar ada data kemudian enkod data itu dalam bentuk mesej yang kemudian diambil oleh pancaindera penerima yang kemudian dekod mesej itu kembali kepada data. Itu kesimpulannya. Kan senang kalau saya tulis tu awal-awal tadi.
    Dari sudut pandangan kita iaitu pembentang, kita nak data itu sampai. Tapi, dalam komunikasi ini, kita hanya lakukan dua kerja sahaja. Enkod mesej dan hantar mesej. Tugas penonton pula ialah terima mesej dan dekod mesej. Saya ulang TERIMA mesej, bukannya AMBIL mesej. Siapa yang nak komunikasi ini berkesan? pembentang atau penerima. Pembentang bukan. Jadi:
  • Pembentang perlu MEMBUATKAN penonton NAK buat kerjanya dalam berkomunikasi iaitu terima mesej dan dekod mesej.
  • Pembentang perlu MEMUDAHKAN penonton MENERIMA dan DEKOD mesej.

Itu sahaja? Eh, tak. Pembentang yang baik juga perlu memastikan yang data yang diterima oleh penonton itu diingati. Dan pembentang mungkin mahu penonton memberi reaksi terhadap mesej itu. Jadi ada lagi yang perlu dibuat.
  • Pembentang perlu MEMUDAHKAN dan MEMBUATKAN penonton NAK INGAT data itu.
  • Pembentang perlu MEMBUATKAN penonton REACT terhadap data itu.

    Hah, senang aje, itu empat perkara yang perlu dilakukan oleh seorang pembentang. Yang masalahnya, anaknya. Anaknya ramai. Dan satu lagi perkara, pembentang perlu melakukan kesemuanya dengan enkod dan hantar mesej. Sebab itulah kerja pembentang dalam kitaran komunikasi. Kenapa? Susah? Susah kalau kamu fikir susah. Senang kalau kamu fikir senang. Takpe, saya tulis artikel ini pun untuk memudahkan yang susah. Baiklah, mula-mula kita list down balik apa yang perlu dilakukan oleh seorang pembentang.
  1. Pembentang perlu membuatkan penonton nak buat kerjanya dalam berkomunikasi.
  2. Pembentang perlu memudahkan penonton menerima dan dekod mesej.
  3. Pembentang perlu memudahkan dan membuatkan penonton nak ingat data itu.
  4. Pembentang perlu membuatkan penonton bertindak balas dengan data itu.

1. Pembentang perlu membuatkan penonton nak buat kerjanya dalam
berkomunikasi.

Jadi, bagaimana kita nak buat penonton nak buat kerjanya? Kamu tak jawab? Macam mana kamu nak jawab? Oklah, saya akan bagi idea. Kalau penonton tu suka kat kita, mungkin dia akan lebih cenderung untuk berkomunikasi. Kalau pembentangan tu menarik, pasti penonton nak bekerjasama. Kalau komunikasi itu senang, penonton pasti lebih cenderung untuk berkomunikasi. Jika penonton perlu tau apa yang dibentangkan, mestilah dia nak bekerjasama. Kalau penonton bosan, dia pasti tidak mahu bekerjasama dalam komunikasi ini. Jadi:
  • Buat penonton suka pada kamu.
  • Buat pembentangan jadi menarik.
  • Mudahkan komunikasi itu.
  • Buat penonton sedar yang diorang perlu tahu pasal pembentangan itu.
  • Jangan biarkan penonton bosan.

2. Pembentang perlu memudahkan penonton menerima dan dekod mesej.
    Macam mana nak buat penonton mudah menerima dan dekod mesej? Kita boleh pakai PA sistem supaya penyampaian mesej itu lebih berkesan. Kita patut gunakan bahasa badan. Antonasi itu perlu dijelaskan supaya penonton senang dengar. PA sistem pun kadang-kadang kurang berkualiti. Kita boleh pakai projector atau kertas kajang untuk memudahkan penonton.
    Daripada buat cadangan rambang, mari kita lihat dahulu satu per satu proses. Dan yang macam mana nak memudahkan penonton. Satu, enkod data. Macam mana kita nak tafsirkan data itu dalam mesej yang mudah difahami. Kita boleh guna perkataan yang mudah. Kita boleh gunakan bahasa yang ramai penonton faham. Kalau cakap bahasa jawa dekat orang kelantan, mana boleh. Kita boleh kurangkan detail dalam ayat kita. Supaya senang nak difahami. Bahagian penghantaran mesej itu lebih berkesan jika mesej itu dihantar kepada lebih dari satu deria. Kita pakai bahasa badan, projector dan kertas kajang. Kita buatlah supaya diorang senang difahami. Kita boleh tambahkan kualiti deria itu. Seperti minta penonton ambil perhatian. Dan juga cakap dengan lebih jelas.
  • Pakai PA sistem.
  • Gunakan bahasa badan supaya mesej itu lebih jelas.
  • Tingkatkan Antonasi.
  • Pakai PA sistem yang berkualiti.
  • Pakai kertas kajang atau projector.
  • Pastikan mesej itu senang difahami.
  • Gunakan perkataan yang mudah.
  • Gunakan bahasa yang boleh difahami oleh ramai penonton.
  • Kurangkan detail dalam ayat kita.
  • Gunakan lebih dari satu deria.
  • Kuatkan deria penonton.
  • Minta penonton ambil perhatian.
  • Cakap dengan lebih jelas.

3. Pembentang perlu memudahkan dan membuatkan penonton nak ingat data itu.
    Macam mana nak memudahkan dan membuatkan penonton nak ingat data itu? Satu, untuk membuatkan penonton nak ingat data itu, kita boleh bagitau penonton yang data itu penting. Kita juga boleh buat kurangkan data itu supaya lebih senang dingati. Kita juga boleh tanya balik data itu kepada penonton sebagai mengingat.
  • Bagitau penonton yang data itu penting.
  • Mampatkan data supaya senang diingat.
  • Tanya balik data itu dari penonton.

Dan yang keempat….. fikir sendiri.

Seterusnya, kita senaraikan balik apa yang kita dah fikirkan tadi.
  • Buat penonton suka pada kamu.
  • Buat pembentangan jadi menarik.
  • Mudahkan komunikasi itu.
  • Buat penonton sedar yang diorang perlu tahu pasal pembentangan itu.
  • Jangan biarkan penonton bosan.
  • Pakai PA sistem.
  • Gunakan bahasa badan supaya mesej itu lebih jelas.
  • Tingkatkan Antonasi.
  • Pakai PA sistem yang berkualiti.
  • Pakai kertas kajang atau projector.
  • Pastikan mesej itu senang difahami.
  • Gunakan perkataan yang mudah.
  • Gunakan bahasa yang boleh difahami oleh ramai penonton.
  • Kurangkan detail dalam ayat kita.
  • Gunakan lebih dari satu deria.
  • Kuatkan deria penonton.
  • Minta penonton ambil perhatian.
  • Cakap dengan lebih jelas.
  • Bagitau penonton yang data itu penting.
  • Mampatkan data supaya senang diingat.
  • Tanya balik data itu dari penonton.
Hah amacam ok? Banyak sangat? Tak boleh ingat? Sapa suruh hafal. Saya bukannya nak kamu hafal ini, saya nak kamu tahu macam mana nak cari teknik membentang ini sendiri. Teknik membentang terlalu banyak nak dihafal. Saya tak hafal. Saya jana teknik itu, semasa membentang, on the fly, itulah caranya. Atau cara saya. Apapun, saya tak boleh tulis banyak lagi, esok masuk sekolah balik, saya kena kemas beg dan ……….. faham-faham ajelah. Apa yang saya harap, kamu faham apa yang saya nak bagitau iaitu, teknik membentang tidak semestinya dihafal, tetapi difikirkan. Bagi saya, semua pemikiran ini datang dari beberapa prinsip iaitu:

Pembentangan adalah suatu bentuk komunikasi satu hala bertujuannnya untuk menyampaikan maklumat. Jika maklumat berjaya disampaikan dengan baik, maka itu adalah pembentangan yang baik.
Maklumat disampaikan dengan berkomunikasi.
Komunikasi ada enam aliran:
  1. Penghantar ada data.
  2. Penghantar enkod data menjadi mesej.
  3. Mesej dihantar oleh penghantar.
  4. Mesej diterima oleh penghantar.
  5. Mesej di-dekod menjadi data oleh penerima.
  6. Penerima ada data.
Pembentang perlu MEMBUATKAN penonton NAK buat kerjanya dalam berkomunikasi iaitu terima mesej dan dekod mesej.
Pembentang perlu MEMUDAHKAN penonton MENERIMA dan DEKOD mesej.
Pembentang perlu MEMUDAHKAN dan MEMBUATKAN penonton NAK INGAT data itu.

Hah, yang italic tu, patut dihafal. Atau lebih baik, difahami. Ok? Understand? No? Yes? Good!. Apapun, nanti saya sambung artikel ini. Mungkin lain kali, saya bagi contoh pembentangan dan cara nak plan pembentangan.
Ok! Goodbye! Be brave, Be cool, Be persistent, Be yourself, Be human, Logging off at 8:45 pm ………………… logged off

No comments:

Post a Comment

Post a Comment